Sistem Pendidikan di Malaysia

Imageibarat    pepatah,     “Ada    gula    ada semut”.                               Begitulah                                gambaran  dunia   pendidikan   tinggi   di  Malaysia saat   ini.   Sebab,   setelah   pemerintah Malaysia       menjalankan                            keterbukaan dan       liberalisasi                 pendidikan                               yang memungkinkan   pelajar   dari   seluruh dunia                   belajar      di                             Malaysia. Maka, jumlah   pelajar   asing   yang   berminat untuk   menempuh  pendidikan   tinggi di   Malaysia  pun   semakin   meningkat dari  tahun   ke  tahun.  Tahun  2010  ini saja,  tercatat  ada  80  ribu  pelajar dari

150   negara   di   seluruh   dunia   yang belajar   di  Malaysia.  Bahkan   menurut catatan  kantor  Imigrasi  Malaysia, ada sekitar  14.000  pelajar  Indonesia  yang menempuh   pendidikan    di   berbagai perguruan  tinggi negeri  dan  swasta  di Malaysia.

Sementara itu, pemerintah  Malaysia sendiri  malah   telah   mematok   angka

200  ribu  pelajar  asing  untuk   belajar di negara  ini pada  tahun  2020. Harap maklum, karena saat ini, Malaysia telah memiliki lebih dari 500 perguruan tinggi dan  politehnik dengan kualitas yang bervariasi  sekali.  Bahkan  dari   jumlah ini, ada  sekitar  62  universitas  swasta dengan    kualitas   internasional    yang siap menampung calon mahasiswa dari berbagai negara.

Tak pelak lagi, bidang  pendidikan  di Malaysia memang telah menjadi industri yang penting di negeri ini. Itu sebabnya, berbagai   upaya   pun   telah   dilakukanpihak     pemerintah                Malaysia  untuk mendorong   industri    ini    bertumbuh dengan  cepat.   Beberapa   diantaranya adalah melalui pameran pendidikan baik di  dalam  negeri  maupun di  beberapa kota  besar   di  negara  lain  seperti   di Indonesia. Mulai dari Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan hingga Makasar.

Selain itu, pemerintah Malaysia  pun memberikan  banyak kemudahan dalam proses  penerimaan pelajar  di Malaysia. Misalnya saja,  dengan mematok syarat kelayakan  masuk  yang  sangat mudah bagi    pelajar    luar    negeri    termasuk dari   Indonesia.   Yaitu   dengan  hanya menetapkan  angka  kredit  lima  untuk beberapa   mata   pelajaran   utama    di peringkat ujian akhir tingkat menengah atas [SMA].  Sementara itu, di beberapa perguruan tinggi  swasta,  para  pelajar disyaratkan  perlu  memiliki kompetensi bahasa Inggris.

Sejak   tergabung   dalam   Perjanjian Washington    pada    2009    yang    lalu, Malaysia                memang   telah         menjalin kesepakatan                   dengan         13         negara termasuk  Amerika Serikat  dan  Inggris untuk   menyamakan   standar   kualitas pendidikan tinggi di Malaysia. Nantinya, ketiga   belas   negara   ini  akan   saling memantau   kualitas   pendidikan   agar mencapai  kualitas  yang  setara.  Salah satunya  termasuk  penggunaan bahasa Inggris dalam perkuliahan. Kemampuan berbahasa  Inggris  yang  baik dianggap penting    bagi   lulusan   dari   berbagai perguruan   tinggi   agar   mereka   bisa bersaing  kerja di  tingkat  internasional. Kemampuan  bahasa  Inggris yang  baik akan   menjadi salah satu bekal para alumnus  saat  bersaing   di  dunia  kerja berskala dunia nantinya.

Bahkan    pemerintah   Malaysia    tak ragu memberikan  beasiswa kepada 600 orang siswa berprestasi untuk mengikuti pendidikan  program  S-1, S-2 dan  S-3 yang   mencakup   biaya  hidup   selama kuliah hingga  lulus kuliah. Hanya  saja, program   ini  memang  sangat   selektif karena   akan  diberikan   kepada   calon siswa  dari  seluruh   dunia   yang   akan menempuh   pendidikan    di   Malaysia. Sebaliknya,  program   beasiswa  sangat terbuka  bagi calon  peneliti  dan  dosen dimana beasiswa untuk program doctor [S-3] diberikan secara gratis seluruhnya. Adapun bidang yang ditawarkan sangat beragam  mulai dari teknik, bisnis, ilmu seni, syariah hingga hukum.

Perihal Edu atMalaysia
sejarah akademis: 1. Bachelor Science in Geology, Universiti Kebangsaan Malaysia (2011) 2. Master of Science in Geology, Universiti Kebangsaan Malaysia (2011/2012) 3. Master of Science in Geophysics, Universiti Sains Malaysia (2012/2013)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: